Manusia tidak lekang dari dosa.

Adalah sangat penting manusia tidak putus harap daripada rahmat Allah s.w.t.

“Katakanlah; Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani” (Az-Zumar: 53)

Allah Maha Pengampun maka tatkala Nabi Adam a.s. terpedaya dengan tipu daya syaitan maka Allah s.w.t. telah mengajarkanNya dengan perkataan yang membolehkannya mendapat pengampunan dariNya.

Kemudian Nabi Adam menerima dari Tuhannya beberapa kalimah (kata-kata pengakuan taubat yang diamalkannya), lalu Allah menerima taubatnya; sesungguhnya Allah, Dia lah yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani. (Al-Baqarah: 37)

Doa ini Allah jelaskan dalam Surah Al-‘Araf, 23

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِين

“Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi”.

Ayuh, kita panjangkan doa dengan penuh harapan Allah s.w.t. akan menerimanya.

Written by

Leave a Reply

Your email address will not be published.